NAGOYA…bakal jadi predator bagi GS astra dan Yuasa!!!

[http://5osial.wordpress.com] Siapa yang tidak butuh accu/aki/battery?? Saya rasa setiap kendaraan memerlukannya…kecuali scooter begawan kolor ijo tentunya!! Scooter need gasoline not battery….hahahahaha…….

Nah kemaren..disela bongkar2 mesin vespa..empunya blog minta dianter beli aki..maklum, motor kesayangan udah gak bisa di stater via saklar (electric stater)..harus diengkol…weleh….singkat kata, singkat cerita begawan dan ibu martini dah sampe toko aki…bertemu langsung ama sang owner…bos INDRA…”wah, motormu mulus tenan mas…tapi akinya wis parah ikie….!!” Lha piye, ganti GS astra apa Nagoya..hargane sama saja 90rebu ajah, garansi (retur) 2bulan!!

GS dan Yuasa dipakai ATPM motor sebagai baterry standart

Trus begawan balik bertanya…”Bedanya Nagoya ama GS astra apa?? Kalo Nagoya sampeyan dapat 7Ah, kalo GS astra cuma dapat 5Ah…ato aki kering saja, tapi harganya lebih mahal!! Aki kering?? Kalo begawan tetep lebih percaya aki basah je…dengan segala kekurangan dan resikonya!! Pokoknya lebih enak saja kalo pake aki basah…hehehehe…

Setelah di itung pake ilmu perkabelan/wiring…kok 7Ah masih masuk toleransi dari kemampuan wiring motor standar..belom nyentuh +50% dari kondisi standar…”ya udah mas aku ambil Nagoya saja!!” ..tenang mas Nagoya juga awet kok..aku garansi 2bulan wis…kalo ada apa2 tak ganti baru!!”

Dari gambaran ini jelas sekali market Aki sangat menggiurkan!! bahkan pabrikan Nagoya berani memasang harga yang sama dengan kapasitas ampere 40%  lebih besar dari Aki GS astra…ini bisa jadi warning buat pabrikan  Gold-Shine tersebut!! Apalagi ada embel2 garansi 2bulan retur…!!! Beda tho ama ATPM motor…ngurus motor yang ambrol gara2 gak layak saja…semua orang harus tahu…(lha harus klaim ke surat pembaca!!)

Setelah diisi air zuur dan di cas 10 menit..motor langsung jreeng kembali….semua panel dan parameter normal semua…bahkan pengguna bebek suzuki pada milih aki tersebut…”kalo pake Yuasa ato GS suka gak kuat mas….Apalagi shogun…weleh, dah ganti baru kok cuma kuat buat 3bulan..yo mending ini…jelas gede setrumnya”….begitu kata seorang pasien bengkel yang bawa suzuki smash….dia menuturkan kalo shogun dirumahnya juga pake Nagoya, setelah si GS gak kuat nyalain elektrik stater…

Kok bisa ya?? Apa gak ada dekompresinya??…hehehehe ternyata suzuki kan pake Full DC untuk CDI dan panel2nya…mungkin bikin aki kelabakan….

Nagoya...dengan harga sama, kapasitas lebih besar..konsumen lebih untung

Ini sekedar sharing ajah..kalo bermanfaat ya syukur kalo bikin nyali ciut (dikira blek kempein) ya gak usah dibaca…gampang tho….!! Pokoknya tetep semangat..dan hindarkan diri anda dari penyakit “Makan tuh Merek”!!!

Checking Kelistrikan…yang masalah Accu apa Kiproknya sih…….

akhir2 ini motorku sering ngadat..air accu-nya habis mulu..ujung2nya motor gak bisa dipake buat electric-starter! klakson gak kenceng dan sein redup….trus apanya yang rusak yo?? Bengkel memvonis kiproknya yang rusak…kalo tukang accu ngomong accunya minta ganti…sing bener sing endi???

Lihat dulu deh skema kiprok/rectifier..lihat2 di kaskus ternyata dapat gambarnya doang….akhire mreteli motor buat ngerunut jalur kabel dan hasilnya

1. Merah menuju terminal positif accu, arus DC
2. Kuning dari spull penerangan, arus AC
3. Putih dari spull pengisian, arus AC
4. Hijau menuju massa atau negatif accu

Saiki di cek satu per satu..mana nih biang kerok-nya!

1. Copot dulu accunya..trus ambil multitester..putar kenop multitester pada mode DC dan atur pada posisi 50 volt. Pengukuran voltase kiprok dilakukan dengan menempelkan jarum positif multitester pada kabel positif accu (kabel Merah). Sedangkan jarum negatif mulitester ditempelkan di bodi (kabel Hijau) atau kutup negatif accu,  lanjut dengan menghidupkan mesin pake kick-starter. Buka gas hingga putaran mesin 3000 rpm atau lebih, perhatikan jarum penunjuk multitester. Jika angka yang ditunjuk melebihi 13.8 – 14.4V, itu tandanya kiprok memang bermasalah. idealnya sih 13.5V

2. Trus kalo tegangan  kurang dari 12V gimana yak?? Jika tegangan cuma 12V atau kurang bersihkan socket kiprok..kalo perlu pake cleaner khusus buat elektrical..sapa tahu banyak kerak ngumpet disana…cek juga massa (kabel Hijau yang nempel di body motor) atau kabel massa pada spull ….amplas dan bersihkan jika karatan dan cek juga sekring (fuse). Baru nyalakan mesin dan cek kembali tegangan yang masuk..jika yang terukur tetep kurang dari 12V…gulung ulang sepulnya..mungkin korslet atau dah rusak!!

3. Nah sekarang baru kita check accunya…jika di ukur tegangannya kurang dari 12V..disetrum dulu deh….setelah balik menjadi 12V/12.6V pasang ke motor…jika beberapa hari kemudian electric-stater tidak nyala, cek ulang voltage-nya….. jika kurang dari 8V ganti baru ajah…

* ada beberapa hal yang bikin accu cepet mati…beban lampu yang over-load (dipake buat H.I.D dan klakson/accesoris)…kalo air accu habis suka kelupaan ditambah…terjadi short/korslet akibat wiring yang tidak rapi………kalo mujur accu dapat dipake  dalam kondisi woke selama 2tahun…..

dan setelah dirunut ternyata sekring/fuse bubar kena air accu yang tumpah…soale waktu ngisi terlalu penuh………

makasih buat kaskus yang dah nyediain gambar kiproknya..hehehe…

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 179 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: