Arsip Tag: Honda Supra-fit

Honda beat….tarikan lebih enteng/responsif……..

sudah dipasang plat buat test-ridesetelah milih unit beat dari dealer..akhirnya berhasil juga diderek sampe kerumah!! Sesuai pesanan sang empu..bahwa yang diinginkan beat cast-wheel warna item!!

lho kok udah ada plat nomornya?? hee….soale langsung test-ride..untuk menjaga segala kemungkinan dipasanglah plat punya mio dirumah……bensin 1/2 liter dari dealer sanggup juga buat nempuh jarak lebih dari 20km!! meskipun bukan kesan pertama………(soale pas ditangerang sering geber beat buat kerja)…tetep penasaran dengan performa motor baru…sapa tahu beda ama versi sebelumnya…….hiks..sama aja ternyata..cuma gak ada jeda di kec. 70kpj…langsung wuss…….tarikan enteng jika dibanding produk kompetitor! lampu juga enak buat jalan malam. tebeng kemlotak juga gak dijumpai!!! beda  ama versi bebek honda yang tebeng2nya..berderit2!!

bensin mepet dengan odometer lom dapat 1km

sekarang si item sedang nunggu sang empu yang gak nongol2…….emang rada aneh…punya motor baru tapi dicuekin..nasibnya sama dengan mio merah 2tahun lalu!! hampir 1tahun si MIO dicuekin empunya (adek saya yang lain)!!!

BERHITUNG..TOTAL BIAYA TRANSPORTASI SELAMA SEBULAN DENGAN MOTOR!!!

Gaji nggak naik…eh, ongkos jalan bakalan naik! Hidup jadi rakyat emang berat, karena ongkos produksi +  tetek bengek-nya ditanggung konsumen yang nota bene adalah rakyat. Kata orang pinter rakyat tetep menanggung Ekonomi Biaya Tinggi…

Dari pada demo gak genah juntrungannya..mending berusaha lebih giat dan mengkalkulasi ulang biaya bulanan. Pastinya pos untuk bensin dan ngidupin motor akan bertambah..nah, kalo yang dimakan motor lebih banyak dari pada yang digunakan buat ganjal perut..bisa cilaka nih…mari dihitung aja….

Meski dirumah ada beberapa motor…lebih enak jika ngitungnya pake motor Honda Supra-fit yang biasa dipake untuk ngantor ajah. Meski jarak rumah ke kantor cuma 2Km ternyata setiap bulan motor ini jarak tempuhnya tembus 2000 Km..wew..iya..soalnya punya kebiasaan jalan-jalan yang tidak direncanakan sebelumnya atau tugas luar dari atasan!

dengan konsumsi rata2  1 L premium => 50 Km (bisa lebih), maka selama sebulan habis bensin 40 Liter

harga pertamax 1 liter = 7300 (jogjakarta) maka sebulan habis duit = Rp. 292.000

ganti oli/2000Km harga sebotol idemitsu 0.8 = Rp. 29.500

Jasa Engine Tune-Up di AHASS = Rp. 27.000 (jogjakarta)

Maka total anggaran yang pasti keluar sebanyak Rp. 348.500…belum jika sewaktu-waktu motor perlu perbaikan.

Mungkin bagi saya atau beberapa orang lainnya uang segitu..tidak menjadi soal. Tapi bagaimana dengan mahasiswa, tukang ojek, pedangang keliling atau sales yang harus riddin’  ratusan kilo meter tiap harinya..pasti akan dirasa memberatkan dan sangat terbebani.

Pada kalangan menengah kebawah..pembelian motor rata-rata menggunakan jasa leasing. karena secara financial mereka tidak kuat membeli secara cash..sebab kebutuhan hidup juga banyak. Nah, berarti anggaran yang 350rb diatas masih ditambah dengan biaya angsuran motor! Wew……jika pemerintah juga jadi menaikkan Tarif Dasar Listrik..maka upah model UMR atau Out-sourching tidak akan cukup untuk biaya hidup sebulan! Miris banget…semoga pengambil keputusan di negara ini mendengar jeritan Biker/ Pengguna roda 2……….Mungkin  secara ekonomi..penambahan biaya untuk beli bensin tidak banyak (dengan itung2-an inflasi yang sekarang berjalan)…tetapi secara psikologis kenaikan hampir 80% akan dilihat sebagai ketidak wajaran….apalagi jika dilihat dari sisi sosiologis..dimana pengguna Mobil yang notabene lebih kaya dibebaskan memilih BBM yang digunakan!